Pages

10 Ikatan Untuk Membina Keluarga Bahagia

Pelbagai petua, nasihat kita boleh dapati dalam internet, tidak kiralah sebanyak manapun, seikat, sekati, selambak petua, tips jika disajikan pada kita. namun kita sekadar membacanya dan sekadar ingin tahu sahaja terus untuk apakah tujuan ilmu itu dicari? Bukankah ianya akan menjadi lebih manfaat dan baik sekiranya kita mengaplikasikan ilmu tersebut di dalam menggemudi rumahtangga. Ilmu yang baik elok di manfaatkan selalu. manakala ilmu yang kurang baik dijadikan pengajaran atau sempadan bagi kita.

Harmonis contohnya adalah perpaduan dari pelbagai warna karakter yang membentuk kekuatan sesebuah benda. Perpaduan inilah yang menjadikan warna apa sahaja menjadi rangkaian yang indah dan serasi.

Misalnya, warna hitam kalau berdiri sendiri akan menimbulkan kesan suram dan dingin. Jarang orang menyukai warna ini jika ianya bersendiri. Tetapi jikaia berpadu dengan warna putih ia akan membentuk corak tersendiri yang menimbulkan kesan yang hangat dan dinamis.

Seperti itulah seharusnya rumahtangga dikelola. Rumahtangga merupakan perpaduan antara berbagai warna karakter. Dan tiada satu pun manusia di dunia ini yang dapat menjamin bahawa semua karakter itu sempurna. Pasti ada kelebihan dan kekurangan.

Dalam rumahtangga, segala kekurangan dan kelebihan saling berpadu. Adakalanya pihak suami yang bernada rendah, dan si isteri bernada tinggi. Di sinilah suami isteri menciptakan keharmonian dengan mengisi kekosongan-kekosongan yang ada di antara mereka.


1. Jujur
Setiap rumahtangga yang dibina memerlukan kesetiaan dari setiap pasangan suami dan isteri. Mengapa kerana dari kejujurann itulah akan terbitnya rasa sayang dan hormat kepada pasangan anda. Mana ada suami isteri yang suka melihat pasangan curang di belakangnya. Elakkan kehadiran pihak ketiga yang mempengaruhi dan mencipta bencana bagi rumahtangga yang dibina. Banyak contoh keluarga yang hancur gara-gara puhak ketiga.

2. Hormat
Setiap pasangan wajar hormat-menghormati antara satu sama lain. lebih-lebih lagi apabila kaum hawa tersebut telah mendirikan rumahtangga bersama pasangan yang dinikahinya. Rasa hormat ini perlu ada kerana ia menandakan seseorang itu setia dan patuh kepada perintah suaminya mengikut lunas-lunas yang ditetapkan dalam agama Islam. Cubalah menjadi suami isteri yang baik tingkahnya di depan anak-anak kita semoga mereka akan mencontohi perbuatan kita kelak.


3. Keluhan
Dalam rumahtangga pasti akan ada keluhan. Maksud di sini rintihan hati antara salah satu pasangan sama ada dari pihak isteri atau suami. Ingatlah semua setiap dari keluahan pasangan kita itu ada makna di sebaliknya. Maka setiap dari patah perkataan tersebut wajarlah kita menghormati isi hati yang terbuku di dalamya. Mengapa? kerana ia menandakan bahawa kita adalah tempat dia mengadu nasib kasih berteduh hati.

4. Luahan
Tunjukkanlah rasa kecintaan kita terhadap pasangan kita dengan seikhlas hati. Jika boleh lafazkanalah ucapan yang power keramat “I LOVE U” ke telinga pasangan kita. Paling kurang sekali dalam sehari. Jika kita terlebih rajin ucapkalah sebelum tidur dan selepas tidur.. Pasti bisikan tersebut akan membuatkan pasangan kita tersenyum lantas terasa dirinya lebih di hargai. Ucapan bernada pujian akan semakin memperkuatkan ikatan suami isteri. Ianya akan memberi dorongan dan semangat dalam ketulusan san rasa cinta pada pasangan.

5. Dating ?
Berdua lebih baik untuk seketika waktu. Setkan dalam seminggu sekali atau dalam sebulan sekali kita ajaklah pasangan kita bersiar-siar ke taman bunga, bercuti, menonton wayang dan sebagainya agar kita berdua dapat merasakan nikmat bercinta semula selepas berkahwin...sesekali menggamitkan suasana romantis tanpa anak-anak bukankanh itu satu perkara yang menguntungkan..

6. Imbas Kembali
Dalam perkahwinan jaganlah ada ungkit-ungkitan pada perkara - perkara yang lepas. Ingat! jika ada di antara kita yang suka mengungkit pasti api jika dilawan sama api akan membangkitkan rasa kemarahan dalam diri. Cadangannya, kita jadikanlah perkara tersebut sebagai kesilapan dan jadikanlah ia sebagai pengajara buat diri kita.

7. Percayalah..
Wujudkanlah kepercayaan kita terhadap pasangan kita. Ingat! walaupaun kepercayaan kita tidak 100% tapi kita harus yakin bahawa setiap yang berlaku itu ada hikmahnya. Perlu di ingat sekirannya kita mencurigai atau mendapati pasangan berlaku curang di belakang kita maka kita seharusnya menggungkapkan hal tersebut kepadanya secara baik. Semoga komunikasi tersebut akan dapat berjalan dengan lancar.

8. Renungan..perhatian
Selalulah memberikan perhatian terhadap pasangan kita. Mengapa? supaya si dia tahu bahawa kita sedang memberikan fokus kepada setiap butir bicaranya. Kita suka ke sekiranya kita bercakap dengan orang lain tetapi orang itu memandang ke arah lain? Tentu kita tidak gemar bukan?

9. Pertengkaran
Di saat pertengkaran berlaku maka kita cubalah kawal setiap bait ayat yang dihamburkan kepada pasangan kita. Ingat! kita tidak digalakkan mengelurkan perkataan berbaur “aku”,”kau” sebab ditakuti jika amarah itu sedang memuncak takut terkeluar perkataan talak dari pasagan kita yang bergelar suami.

10. Rahsia demi rahsia
Ingatlah! sentiasalah menjaga rahsia hubungan intim kita bersama pasangan. Sebab itu adalah aurat dalam sebuah perkahwinan.

Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha bermaksud:

"Aku pernah bertanya kepada Baginda: "Siapakah orang yang paling berhak ke atas isteri ?" Baginda menjawab:"Orang yang paling berhak kepada isteri ialah suaminya". Kemudian aku bertanya lagi :"Dan siapakah orang yang paling berhak ke atas suami?" Baginda menjawab:"Orang yang paling berhak ke atas seorang suami ialah ibu kandungnya."

No comments: